Khamis, 19 Februari 2009

DI SALIN DARI :hazmidibok.blogspot.com/

Tercetusnya Kacau Bilau Bila Tiada Amanah & Berleluasanya Khianat

0 false false false EN-US X-NONE AR-SA MicrosoftInternetExplorer4


Firman Allah s.w.t, Raja bagi segala Raja, Penguasa bagi segala Sang Penguasa ;


…dan janganlah kamu lantaran orang-orang yang khianat, menjadi penentang (orang yang tidak bersalah), [347], (Surah An-Nisaa’ ayat 105)


[347]. Ayat ini dan beberapa ayat berikutnya diturunkan berhubungan dengan pencurian yang dilakukan Thu'mah dan ia menyembunyikan barang curian itu di rumah seorang Yahudi. Thu'mah tidak mengakui perbuatannya itu malah menuduh bahwa yang mencuri barang itu orang Yahudi. Hal ini diajukan oleh kerabat-kerabat Thu'mah kepada Nabi s.a.w. dan mereka meminta agar Nabi membela Thu'mah dan menghukum orang-orang Yahudi, kendatipun mereka tahu bahwa yang mencuri barang itu ialah Thu'mah, Nabi s.a.w. sendiri hampir-hampir membenarkan tuduhan Thu'mah dan kerabatnya itu terhadap orang Yahudi.


Saya merasakan ayat ini sangat penting untuk kita tadabbur dan bermuhasabah dalam situasi yang berlaku dalam Negara kita dewasa ini. Apabila berlakunya sesuatu peristiwa atau isu, penyampai maklumat adalah golongan yang sangat memainkan penting. Penyampai maklumat dalam konteks ini yang saya maksudkan ialah media massa dan blogger.


Dalam situasi krisis di Perak sebagai contoh, golongan penyampai berita ini mestilah bersikap amanah dan tidak khianat. KEBENARAN dalam melaporkan berita dan menyebarkan maklumat adalah lebih utama dari semata-mata KEUNTUNGAN. Intergriti sangat penting. Namun, amat malang sekiranya UNTUNG lebih penting dari BENAR, FITNAH lebih enak dari FAKTA, DUIT lebih utama dari MARUAH, KUASA lebih penting dari segala-galanya….


Benarkah, ada golongan yang ingin menderhakai Raja? Ataukah laporan berita kita yang berlebih-lebihan sehingga membangkitkan sentimen dan perasaan marah orang ramai semata-mata bagi membenarkan tindakan majikan kita? Bukankah kesannya sangat memudharatkan?


Lupakah kita bahawa setiap berita yang kita catatkan juga di’catat’ oleh Rakibun Atid (SB dari kalangan malaikat)? Setiap laporan kita juga akan dilaporkan oleh Kiraman Katibin (malaikat-malaikat yang mulia lagi mencatat)? Lupa kepada hakikat inilah yang menjadikan kita tegar untuk berlaku khianat. Dan di sebabkan sifat khianat dalam melaporkan berita inilah, manusia kekal berbalah dan masyarakat hidup penuh kacau bilau…. Ya Allah, selamatkanlah kaumku dari kesan kejahatan hati-hati yang KHIANAT…

Tiada ulasan:

Catat Komen

 

blogger templates | Make Money Online